12 Maret 2015

98 days to go.

Dear Di,

Alhamdulillah pekerjaan hari ini berjalan dengan lancar; shaum juga sama. Baca yasin pas malemnya Ok.🙂

Di, hari ini HP saya udah bunyi dua kali. Saya langsung angkat telp dengan harapan itu adalah telp dari Bunda. Akan tetapi, harapan itu harus kukubur dalam.

Telp yang pertama dari Zaki, Dia nanyain masalah lapangan futsal. Mungkin dia mau Futsal.

Telp yang kedua masalah kerjaan. Malas banget.

Padahal saya sangat berharap bunda Nelp.

“Kenapa bukan kamu aja yang telp cep ?”

“Ga bisa di, Ga bisa”

“Kenapa emang ?”

“Ga bisa”

Di, dikantor tadi ngebicarain kehebatan rezeki setelah menikah. Mendengar nya saja sekarang saya benar- benar merasa sedih. Semua kemungkinannya sekarang sudah buyar. Saya hanya bisa percaya kepada Allah yang maha menciptakan.

“Kalo bujang tu, walopun dia nyari rezeki sampe botak juga ga bakalan kumpul; soalnya takarannya cuma segelas. walopun diisi aer lagi dan lagi aernya bakalan tumpah. Beda sama kalo udah nikah. Gelasnya Allah tambah. Makanya rezeki sedikit apapun akan masuk ke gelas yang kedua. Kalo cuma modal jago matematika, rezeki menikah tu ga bakalan ke hitung.” Cerita Pak Yudo penuh semangat.

“Gua kemaren habis beli lancer 70 juta. Eh pas mo pulang udah ada yang nawar 90 juta. Lumayan sebenernya dah untung 15 Juta. Tapi pas nanya istri, dia bilang jangan dulu di jual. Pas dirumah, dia malah nyaranin mobilnya buat gue. Jadi kita punya dua mobil sekarang”. Lanjut pak Yudo.

“Tu cep dengerin” susul pak tejo dan Ical secara bersamaan.

saya hanya nunduk tak berdaya. sambil menyumpat. “Sial, jangankan menikah. pacar aja sekarang ga tau lagi apa” kutuk ku.

Mengusir kangen dulu yu.

 

Entin supriatinDi, tadi pagi eko temen di samping kursi cerita masalah cintanya dia. Masalah yang dia hadapi sama rosi sekarang nampaknya lebih serius dari pada masalah saya sama bunda. Eko dengan segala kesabarannya menghadapi Rosi yang penuh kecemburuan dan kebencian. Eko, dia hanya ingin mempertahankan apa yang sudah ia raih. Tunangan sama Rosi. itulah yang ia Jaga. tapi Rosi enggan untuk mengerti kalo eko sekarang lagi sibuk abis. Hehehe maaf ya di malah gosipin orang.

Di, kangen selalu saja menghampiri. Ia datang tanpa ada perasaan kepada saya yang sedang melawan rasa rinduku sama bunda. yadah.

note: Mudah – mudahan Allah ridha menjodohkan hamba sama Entin supriatin orang kuningan.

 

sahabat mu,

 

endri kurnia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: