Surat Cinta Part 1

Assalamu’alaikum

Salam sejahtera untuk kaum muslim                di seluruh dunia,

Dari mana ceritainnya ya, ehm sebenarnya tujua saya mengirim surat ini adalah untuk menebus atau apalah janji yang sudah saya ucapin dahulu. Mungkin saja teteh lupa tapi saya tidak akan pernah lupa. Teh, teteh masih ingat janji yang saya tulis pada waktu setelah saya mengungkapkan perasaan saya ke teteh, yaitu janji kalau saya akan datang ke rumah teteh hari senin. Jujur saja saya takut kalau janji yang saya ucapin dulu kagak pernah bisa saya kabulkan karena saya tidak tahu apakah besok saya masih hidup atau tidak saya sangat berharap kalau datangnya surat ini mewakili janji saya yang itu.  Teteh tahu, sebenarnya saya takut kalau cinta  saya kepada  teteh bukan karena Allah. Jujur saja saya suka sama teteh semenjak teteh datang ke pesantren Ar-rahman pertama kalinya. Ya saat itu saya lihat teteh seperti melihat bidadari yang turun ke bumi. Wajah teteh sangat bercahaya dan cahaya itu masuk ke dalam hatiku. Semenjak itulah saya mulai mengingat wajah teteh.cinta bagaikan bara api. selayak kamu yang tidak pernah kumiliki

ajah yang cantik, begitu nyaman menatap wajah teteh. Ya waktu itu bahkan gigi kita belum tumbuh sempurna hingga menjadi bahan omongan diantara teteh-teteh dan banyak lagi orang dipesantren tersebut.

Teteh tahu saya merasa sangat beruntung karena telah cinta ama teteh selama ini, karena dengan rasa ini saya mampu menjadi acep yang sekarang. Terima kasih banyak teh, ya walaupun saya tidak pernah benar-benar berada dekat dengan teteh, walaupun saya hanya bisa jalan bareng dengan teteh dua kali dalam lima tahun. Saya suka teteh lebih dari yang teteh tahu.

Teh saya ingin mencurahkan semua unek-unek masa lalu yang selalu mengusik dalam hatiku kepada teteh pada kesempatan kali ini jadi saya mohon baca hingga usai.

Teteh saya masih ingat kalau teteh pernah janji sama saya akan memberikan foto yang warna bajunya biru atau yang satunya lagi yang saya tidak pernah lihat. Teteh juga pernah satu kali tidak memakai kerudung di hadapan saya dan sayapun mengingatkan hal tersebut, tapi teteh malah bilang “Untuk kamu mah tidak apa-apa”. Teteh tahu, dulu teteh adalah Umi kulsum semua lelaki di Ar-rahman, semua lelaki ingin memiliki teteh tapi saya yakin teteh hanya suka sama saya. Teteh ingat dulu pada waktu teteh datang menghampiri saya pada saat saya benar-benar membutukan seseorang yang saya butuhkan dan kau pun datang. Pada saat itu sore hari kau sedang di teras dekat kobong wanita. Ya saya bawa seruling untuk memanggil teteh sebenarnya. Terus pada saat kita jalan bareng pertama kali. Waktu itu saya pergi telat ke sekolah dan kebetulan yang bukan kebe tulan ada teteh sedang memakai sepatu di depan pintu kobong. Waktu itu teteh bener-bener cantik, ya walau pun setiap hari teteh memang terlihat cantik sih. “Teteh pergi bareng yuk” kata ku pelan. “Enggak ah” suara teteh merdu. Teteh ingat akhirnya kamu mau jalan bareng juga ma saya tentunya dengan rayuan gombal saya. Waktu kita jalan,  Sejujurnya semua omongan teteh tidak saya perhatikan. Saya hanya memandang wajah teteh terus sambil berkata dalam hati subhanallah ternyata seorang bidadari itu ada disamping saya. Ditengah jalan ada alcx dan ngomong gini “Kalian serasi banget”. Weeeeeeee katamu kesal. Pada saat di depan gerbang sekolah kamu, saya pura-puira acuh keteteh bahkan saya pura-pura usilin teteh. Sungguh hari itu tidak akan saya lupakan. Itulah kenangan terindah yang pernah teteh berikan kepada saya. Sangat indah dan memberi inspisrasi kedalam hati  untuk mendapatkan pringkat yang lebih dari sebelumnya.

Waktupun terus berlalu semuanya terus berjalan, tanpa terasa  cinta ke teteh terus berlanjut semakin suka dan semakin suka hinga pada saat kuputuskan untuk menyatakan perasaan ini keteteh. Pada saat Muludan di peesantren kita. Saya sengaja kagak ikutan karena ku tahu pada saat itu kamu sedang sakit dan kagak jadi ikutan karena kondisi teteh. Pada waktu itu saya ngerencanaain semua untuk  mengungkapin rasa suka saya sama teteh. Weh riweh pokok namah, timimiti baju, calana, minyak wangi, bedak, lipen eh teu ketang mae’nya pake lipen. Malam pun datang dan saya sudah yakin untuk melaksanakan niat saya malam itu. Saya terus mencari kesempatan utunk bisa ketemu dengan teteh dan mengakhiri rasa cemas di hati. Saya pun mengendap-endap ke kobong teteh dan ku mulai mengetuk pintu kobong dengan perlahan  teteh ada di dalam. Saya yakin itu. Lama-lama sekali saya nunggu tapi akhirnya teteh datang dengan penampilan yang sangat mengagumkan seakan teteh tahu kalau saya akan datang.

“Ada apa cep malem gini?” Kata kamu pelan

“saya mau ngomong sesuatu ama teteh” ksaya ragu bahkan lututku hamper terdengatr gemeterean .

“Ngomongin apa?” Terlisik mupun penasaran

“eh….. Ehhh…… au…   saya….
“ayo cepat mau ngomong apa?”

Saya inginnya sih pengang tangan teteh makanya saya pengen masuk kedalam, tapi teteh menolak dengan sopan. Karena kebodohan yang ku lakukan semua rencana itu gagal.

Entah berapa lama waktu berlanjut tapi yang membuat aku kesal adalah pada saat teteh tiba-tiba menghilang. Kalau tidak salah waktu itu ada sedikit masalah antara kita berdua. Saya marah-marah kepada setiap orang. Saya marah karena teteh tiba-tiba pergi tanpa memberitahukan kepergian teteh terlebih dahulu. Pada saat saya marah ada yang mengatakan kepada saya kalau teteh akan nungggu saya, entah siapa orang itu tapi yang jelas kau tidak negerti bahkan mungkin ini hanya imajenasi ku saja. Imajinasi karena saya terlalu suka maa kamu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: